Tempat Penitipan Anak, Alternatif Pengasuhan Buah Hati

Bookmark and Share
BAGI orangtua yang bekerja, menitipkan anak di taman penitipan anak (TPA) adalah sebuah pilihan. Apa saja untung dan ruginya menitipkan anak pada TPA?

Di Indonesia, menitipkan anak di TPA, mungkin belum menjadi sebuah tren ataupun kebutuhan paling mendesak. Namun, jumlah TPA di Jakarta dan sekitarnya, semakin lama semakin meningkat.


Pasangan muda di kota besar sama-sama bekerja di luar rumah, sehingga kebutuhan akan TPA meningkat. Menitipkan anak di TPA memang memiliki plus minusnya. Jika hanya diasuh seorang pengasuh di rumah, anak akan kesepian, tidak bisa bersosialisasi. Anak hanya memiliki seorang teman, yaitu pengasuhnya. Berbeda jika anak dititipkan di penitipan anak.


Di tempat penitipan, anak lebih mudah bersosialisasi dengan anak sebanyanya, mengenal teman- teman baru dan anak diajarkan mandiri. National Institute of Child Health and HumanDevelopment (NICHD) di Amerika, meneliti masalah ibu bekerja yang menitipkan anaknya pada pengasuhan orang lain.


Penelitian tersebut dilakukan pada 1.000 keluarga untuk mendapatkan gambaran mengenai dampak penitipan terhadap perkembangan anak. Penelitian itu mewakili kesepakatan 29 orang peneliti ternama.


Penelitian itu menemukan, memberikan pengasuhan anak kepada
pengasuh anak selain ibu, seperti kakek-nenek, pembantu, maupun baby sister, lebih banyak memberikan dampak negatif, walaupun ditemukan pula dampak positif.


"Pengasuhan anak berdampak pada perilaku. Semakin sering anak dititipkan pada pengasuhan orang lain sebelum usianya 4,5 tahun, ternyata akan semakin meningkatkan agresivitas dan ketidakpatuhan anak," kata Joshua Zimmerberg, salah seorang peneliti.


Untuk menghindari dampak negatif, Joshua menyarankan para orangtua memilih TPA yang berkualitas baik. "Positifnya, anak-anak di TPA cenderung memiliki kemampuan berbahasa yang lebih baik.


Kemampuan mengingat dan kemampuan memecahkan masalah cenderung lebih baik, bila dibandingkan dengan anak yang diasuh di rumah oleh ibunya," tambah Joshua.


Kesimpulan dari penelitian tersebut,
pengasuh anak yang mempunyai kualitas pengasuhan yang baik ternyata akan meningkatkan kemampuan akademik anak dan membuat hubungan ibu dan anak menjadi lebih baik.


Pembimbing di TPA HarapanIbu, Jakarta Selatan, Emy Yulianti mengatakan, menitipkan anak di TPA adalah solusi yang paling baik bagi orangtua yang bekerja. Di TPA anak akan mendapatkan perhatian dari para pembimbing.


Emy memaparkan beberapa syarat TPA yang harus dipertimbangkan oleh orangtua ketika memasukkan anaknya di TPA. Pertama, perhatikan lingkungan TPA tersebut. Semakin kondusif suasana dan lingkungan TPA, akan semakin baik perkembangan anak.


"Perhatikan pula fasilitas yang terdapat di dalamnya, seperti kamar tidur, tempat bermain ataupun ruang makan. Titipkanlah anak-anak di TPA yang memiliki fasilitas terbaik," ujarnya.


lifestyle.okezone.com

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar